The Babysitter and the Man Upstairs

Posted by


Kiriman member : Ervan Syah

Sepasang suami istri yang akan keluar untuk makan malam, memanggil seorang babysitter remaja untuk mengurus ketiga anak mereka. Ketika dia tiba mereka mengatakan mereka mungkin tidak akan kembali sampai larut malam, dan bahwa anak-anak sudah tidur sehingga dia tidak perlu mengganggu mereka.

Babysitter pun mulai melakukan pekerjaan rumah sambil menunggu telepon dari pacarnya. Setelah beberapa saat telepon pun berdering. Dia menjawab, tapi tak seorang pun menjawab - hanya diam,
maka penelpon yang tidak diketahui itu langsung menutup telepon.

Setelah beberapa menit telepon berdering lagi. Dia menjawab, dan kali ini ada seorang yang mengatakan, dengan suara dingin, "Apakah kamu sudah memeriksa anak-anak?"

Klik.telpon pun di tutup

Pada awalnya dia pikir itu mungkin ayah dari anak-anak yang menelepon untuk memeriksa, jadi dia memutuskan untuk mengabaikannya. Dia kembali ke pekerjaan rumahnya, kemudian telepon berdering lagi. "Apakah kamu sudah memeriksa anak-anak?" kata suara menyeramkan dari penelpon."Pak Murphy?" dia bertanya, tetapi pemanggil langsung menutup telpon lagi.

Dia memutuskan untuk menelepon restoran di mana orang tua anak-anak itu mengatakan mereka akan makan, tetapi ketika ia meminta untuk berbicara dengan Pak Murphy.

Pelayan mengatakan bahwa dia dan istrinya telah meninggalkan restoran 45 menit yang lalu. Jadi dia menelepon polisi dan melaporkan bahwa ada orang asing yang telah menelpon dan menutup telepon secara terus-menerus. 

"Apakah dia mengancam Anda?" tanya petugas. Tidak, katanya. "Yah, tidak ada yang kami lakukan tentang hal itu Anda bisa mencoba melaporkan pemanggil jahil kepada perusahaan telepon.." Beberapa menit berlalu dan dia mendapat panggilan lain. 

"Kenapa kau tidak memeriksa anak-anak?" kata penelpon itu kali ini dengan suara marah."Siapa ini?" ia bertanya, tapi dia menutup telpon lagi. Dia pun kemudian memanggil 911 dan berkata, "Aku sangat takut. Aku tahu dia ada di luar sana, dia sedang mengawasi saya.""Apakah kau melihatnya?" tanya petugas. Dia mengatakan "tidak".
"Maah, tapi tidak banyak yang bisa kami lakukan ," kata operator itu. dia pun menjadi panik dan memohon kepada petugas untuk membantunya.

"baiklah,sekarang semuanya akan baik-baik saja," katanya. "Berikan nomor dan alamat jalan anda, dan jika Anda dapat berbicara dengan orang ini di telepon selama setidaknya satu menit kami akan mencoba untuk melacak dari mana panggilan itu. Siapa nama Anda lagi?.""Linda."

"Oke, Linda, kalau dia menelepon kembali, kami akan melakukan yang terbaik untuk melacak di mana dia berada, tetapi anda harus tetap tenang. Bisakah Anda melakukan hal itu untuk saya?""Ya," katanya, dan menutup telepon. Dia memutuskan untuk mematikan lampu bawah sehingga dia bisa melihat apakah ada orang di luar , dan saat itulah dia mendapat panggilan lain.

"Ini aku," kata suara yang dikenalnya. "Kenapa kamu mematikan lampu bawah?"

"Dapatkah kamu melihat saya?" dia bertanya, dengan nada panik.

"Ya," katanya setelah jeda yang panjang.

"Dengar, kau membuatku takut," katanya. "Saya gemetar. Apa kau senang sekarang ? Apakah itu yang kamu inginkan?"

"Tidak"

"Lalu apa yang kau inginkan?" dia bertanya.

Lalu jeda panjang. "Darahmu di seluruh tubuhku.."

Dia membanting telepon, dengan sangat ketakutan. telpon itu kemudian segera berdering lagi. "Tinggalkan aku sendiri!" ia berteriak, tapi itu adalah petugas yang menelepon kembali. Suaranya sangat mendesak.

"Linda, kami sudah melacak telepon itu. telpon itu datang dari kamar lain di dalam rumah yang kamu tempati sekarang.. kamu harus keluar dari rumah itu! Sekarang!"Dia berlari sambil menangis ke pintu depan, mencoba untuk membuka pintu itu dan berlari ke luar, tetapi ia mendapat rantai di atas pintu itu masih terkunci.

sambil melepas kaitan itu ia melihat pintu di ujung tangga di atas terbuka. Cahaya lampu dari kamar tidur anak-anak, memberikan bayangan seorang laki-laki berdiri persis di pintu kamar itu.

Dia akhirnya berhasil membuka pintu itu dan menghambur keluar, dan melihat polisi di depan pintu dengan pistol teracung. Pada titik ini dia aman, tetapi ketika mereka menangkap penyusup yang telah di borgol dan menyeretnya ke lantai bawah , dia melihat laki-laki itu berlumuran darah. diapun langsung menuju keruangan anak dan menemukan, ketiga anak yang dia jaga telah mati di mutilasi.


FOLLOW and JOIN to Get Update!

Social Media Widget SM Widgets




1 komentar:

  1. Belum Pernah Menang Dalam Bermain Poker Online ???
    Atau Ingin Mendapatkan Penghasilan Tambahan Dengan Modal Yang Sangat Minim???
    Segera Daftarkan ID Anda di SmsQQ Yang MerupakanAgen Judi Online Terpercaya

    Solusi Yang Tepat Hanya di www(.)SmsQQ(.)com

    Kelebihan dari Agen Judi Online SmsQQ :
    - Tidak ada settingan apapun dalam permainannya 1000%
    - Minimal Deposit Hanya Rp.10.000
    - Proses Setor dan Tarik Dana akan di selesaikan dengan cepat,tepat dan akurat.Hanya memerlukan waktu 1-2 menit (Jika Tidak Ada Gangguan)
    - Kebanjiran Bonus disetiap Harinya
    - Bonus Turnover 0.3%-0.5%
    - Bonus Refferal 20% (Seumur Hidup)
    -Customer Service bersedia melayani Anda Selama 24 jam dengan pelayanan yang begitu sopan dan ramah.
    - Berkerja sama dengan 4 bank lokal : BCA-MANDIRI-BNI-BRI

    7 Permainan Dalam 1 ID :
    Poker - BandarQ - DominoQQ - Capsa Susun - AduQ - Sakong - Bandar Poker

    Untuk Info Lebih Lanjut Dapat menghubungi Kami Di :
    BBM: 2AD05265
    WA: +855968010699
    Skype: smsqqcom@gmail.com

    Tunggu Apa Lagi Bosku ?

    ReplyDelete

Popular Posts